Mengajarkan Anak Mengenali Berita Hoax di Internet

July 28, 2017
Admin
Berita dan informasi hoax (bohong) sulit dihilangkan dari internet. Semua pemakai internet, termasuk anak-anak bisa menjadi korban berita bohong jika tidak berhati-hati.
Anak-anak yang sudah akrab dengan internet dan media sosial wajib mendapatkan pembekalan yang cukup dari orang tua maupun guru. Yang paling penting ditekankan pada anak adalah untuk jangan menelan mentah-mentah semua informasi yang didapat dari internet. Ajarkan untuk selalu mengecek kebenaran berita yang didapat.
Berikut ini beberapa cara yang bisa diajarkan oleh orang tua maupun guru supaya anak dapat memilah informasi dari internet dan mengetahui ciri-ciri berita hoax.
Teliti situs web. Umumnya situs atau sumber bacaan dari media besar akan secara hati-hati, tidak memprovokasi, dan faktual dalam menyajikan bahan berita. Cek status media tersebut sudah terverifikasi atau belum pada kolom data pers milik Dewan Pers di  dewanpers.or.id. Anda juga bisa mengajarkan anak membedakan akun berita yang asli maupun blog, dengan memerhatikan alamat situs, apakah itu dari blogspot, .com, .id, dsb.
Bedakan (tulisan) fakta dan opini. Ajarkan anak untuk mencari tahu mana tulisan fakta dan opini. Opini merupakan tulisan yang dibuat berdasarkan pikiran seseorang, misalnya pada blog, sedangkan berita merupakan fakta yang dimuat di media massa dan memuat informasi dari beberapa pihak pelaku berita secara berimbang, tidak hanya satu.Selain itu, minta anak mencari tanda-tanda berita berkualitas rendah, yang membuat ia harus skeptis dengan berita itu, misalnya judul maupun isinya berhuruf kapital semua, banyak kesalahan tata bahasa pada berita utama, sumber berita tidak jelas, dan gambar sensasional (editan).

Ajak anak memeriksa “Tentang Kami” pada bagian situs untuk mencari tahu siapa mendukung situs atau yang terkait dengan itu.

Cek sumber lain. Bila anak menemukan bahan bacaan (misalnya berupa opini), minta ia langsung percaya begitu saja, melainkan ajak ia melakukan cek dan ricek dari sumber berita media lain. Ajarkan anak untuk memeriksa Wikipedia dan Google sebelum mempercayai atau berbagi berita di media sosialnya. Pertimbangkan apakah media utama lain melaporkan berita yang sama. Jika mereka tidak, belum tentu tidak benar juga, melainkan itu berarti anak harus menggali lebih dalam.

Cek korelasi foto dan caption. Umumnya penyebar hoax menggunakan foto lama, lalu mengubah caption secara provokatif. Uji kebenaran foto tersebut menggunakan Google Images.

Foto : Pixabay
Article Categories:
Hoax

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *